Pajak Progresif Mentok, GIMNI: Perancis Masih Akan Cari Cara Lain

JAKARTA – Kendati pemerintah Prancis sudah menghapus poin pajak progresif terhadap CPO dalam RUU Biodiversitas mereka, pelaku industri menilai negara itu masih akan menempuh jalan lain untuk menghambat CPO masuk ke pasar domestiknya.

Namun demikian, para pelaku usaha di sektor kelapa sawit meyakini bukan perkara mudah bagi pemerintah dan parlemen Prancis untuk menerapkan instrumen kebijakan bersifat restriktif terhadap minyak kelapa sawit mentah atau CPO.

Direktur Eksekutif Gabungan Industri Minyak Nabati Indonesia (GIMNI) Sahat Sinaga mengatakan pihaknya mendapat informasi dari Kedutaan Besar Indonesia di Paris perihal pembatalan poin pajak progresif terhadap salah satu komoditi andalan Indonesia itu.

“Saya kira mereka belum confident, karena bukan hanya Indonesia yang menolak. Negara yang dulu dijajah Prancis seperti Afrika mereka protesnya juga keras, jadi akan sulit bagi mereka untuk mengenakan itu,” kata Sahat kepada Bisnis, Selasa (21/6/2016).

Sebelumnya, Sahat menilai bahwa rencana pengenaan pajak progresif ini adalah salah satu langkah pemerintah setempat untuk menjaga agar produk pertaniannya tetap lebih bersaing dibandingkan dengan produk CPO asal negara-negara berkembang.

Secara terpisah, Direktur Eksekutif Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) Fadhil Hasan menuturkan kendati sudah poin yang memberatkan CPO sudah dikeluarkan, pihaknya menilai Prancis belum menyerah.

“Tapi belum mati. Kami harus melihat perkembangannya dulu seperti apa. Kalaupun ada pajak yang bukan pajak progresif itu seperti apa, kami akan lihat dulu,” kata Fadhil.

Bulan lalu, senat Prancis menghapus usulan pajak progresif CPO dari rancangan undang-undang Biodiversitas. Pasalnya Prancis mendapat tekanan kuat dari sejumlah negara produsen kelapa sawit dunia, termasuk Indonesia.

Para produsen menganggap ketentuan itu adalah serangan terhadap kelompok negara berkembang. Di sisi lain, para senator menilai pajak tersebut berpotensi melawan hukum perdagangan internasional dan lebih tepat jika dimasukkan ke dalam RUU keuangan.

Sebelumnya Menteri Perdagangan Thomas Trikasih Lembong menilai lobi pemerintah Indonesia terbilang cukup efektif. “Saya lumayan optimistis bahwa upaya melobi ke national assembly maupun ke pemerintah cukup berhasil,” tuturnya.

Sebelum akhirnya menghapus ketentuan pajak progresif, parlemen Prancis sebenarnya sudah merelaksasi ketentuan pajak dalam RUU tersebut.

Awalnya, Prancis berencana membebankan pajak progresif pada minyak kelapa swit mentah (CPO) dengan besaran 300 euro dan akan meningkat hingga 900 euro pada periode 2017 dan meningkat 200 euro setiap tahun hingg 2020.

Namun akhirnya, parlemen memangkas besaran awal pajak tambahan progresif atas minyak sawit dalam makanan, dari semula 300 euro/ton menjadi 30 euro/ton hingga menjadi 90 euro/ton pada 2020.

Kendati demikian, Lembong menegaskan hal itu tak berarti CPO terbebas dari pajak. Dia berasumsi parlemen Prancis tetap akan mengenakan tambahan pajak tetapi dengan nilai yang relatif moderat dan bisa diterima oleh pelaku usaha dalam negeri.

Adapun, selama ini Prancis membutuhkan sekitar 50.000 ton—150.000 ton minyak kelapa sawit dan turunannya setiap tahun. Kebutuhan tersebut dipasok oleh sejumlah produsen utama, seperti Indonesia dan Malaysia.

816 total views, 2 views today

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *