Energi Terbarukan dari Sawit Dinilai sebagai Solusi Kelangkaan Listrik Nasional

Jakarta – Industri sawit selain memproduksi minyak kelapa sawit dan produk turunannya, juga mampu menghasilkan tenaga listrik dalam jumlah besar yang diperoleh dari limbahnya.

General Manager Asian Agri, Freddy Widjaya menuturkan, tenaga listrik yang didapat dari sumber terbarukan ini mempunyai potensi untuk memecahkan masalah kelangkaan listrik nasional.

“Hal ini telah dibuktikan oleh Asian Agri yang telah membangun lima pembangkit listrik tenaga biogas di Riau, Jambi dan Sumatra Utara,” kata Freddy dalam keterangan resminya, Minggu (28/8/2016).

Freddy menjelaskan, masing-masing PLTBG mampu menghasilkan 2 megawatt (MW) listrik.

“Pembangkit listrik yang dibangun ini adalah salah satu dari 20 PLTBG yang akan dibangun perseroan hingga 2020,” ujarnya.

Sementara pantauan di daerah menunjukkan bahwa kebutuhan listrik di pabrik sawit sendiri tak lebih dari 700 kilowatt. Sehingga, masih ada sisa atau kelebihan listrik (excess power) sebesar 1,3 MW.

Freddy merinci, seandainya satu rumah tangga sederhana membutuhkan 900 watt, maka kelebihan listrik Asian Agri saat ini dapat dimanfaatkan oleh lebih dari 7.000 rumah tangga.

Bagian usaha Grup Royal Golden Eagle (RGE) yang bergerak di bidang sawit ini sendiri menargetkan akan membangun hingga 20 unit sampai tahun 2020.

Dengan demikian, pada tahun tersebut, sekitar 28.000 rumah akan dapat menikmati tenaga listrik ini.

Guna mendukung pemerintah mengurangi ketergantungan impor BBM dan membantu menyediakan energi alternatif yang ramah lingkungan serta menjadikan program keberlanjutan, Asian Agri telah menghasilkan energi terbarukan yakni biodiesel, dan mengolah limbah cair sawit (POME) untuk menghasilkan biogas sebagai sumber energi listrik.

“Bayangkan jika seluruh pelaku industri kelapa sawit mengambil peran melakukan inisiatif serupa. Masalah kelangkaan listrik nasional akan terpecahkan tanpa perlu investasi dari pemerintah serta masyarakat tidak perlu menunggu terlalu dalam kegelapan,” ujar Freddy.

Sebelumnya, Direktur Jenderal Energi Baru, Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) Rida Mulyana mengatakan, langkah Asian Agri yang signifikan ini diharapkan dapat menjadi inspirasi bagi perusahaan-perusahaan sejenis.

Sehingga, langkah ini tak hanya dapat menjaga lingkungan dalam operasionalnya, namun sekaligus memberikan manfaat ekonomis dan menunjang program ketahanan energi nasional.

“Asian Agri bisa menjual listriknya dari PLTBG ini ke PLN. Langkah tersebut juga sejalan dengan program pemerintah membangun pembangkit listrik 35.000 MW,” ujar Rida.

Rida menjelaskan, pembangunan PLTBG ini juga memberikan nilai tambah bagi perusahaan, utamanya terkait komitmen terhadap lingkungan.

“Pembangkit ini kan memanfaatkan gas methan yang dihasilkan dalam pengolahan. Gas tersebut jika lepas ke atmosfir lebih berbahaya ketimbang karbondioksida. Dengan memanfaatkan gas ini menjadi listrik, hal ini akan mengurangi dampak lingkungan,” tutur Rida.

Penulis : Iwan Supriyatna
Editor : Bayu Galih

Sumber: Kompas.com

712 total views, 2 views today

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *