Sawit Rusak Hutan, Satwa Liar dan Kesehatan

Jakarta – Kesabaran ada batasnya. Begitulah Malaysia. Setelah dideru dengan kampanye hitam oleh para LSM, yang tanpa uji ilmiah, membawa masyarakat minyak sawit mentah di negeri jiran itu akan bergerak. Memprotes, melawan dan menghantam balik para penuding.

“Tuduhan palsu,” ujar CEO  Malaysia Oil Council Palm (MPOC) Yusof Basiron menanggapi tuduhan palsu tentang kelapa sawit.”Kampanye melawan kelapa sawit oleh Il Fatto Alimentare, AltroConsumo dan Coldiretti didasarkan pada kebohongan. Malaysia  teman baik  Italia, dan MPOC meminta Pemerintah Italia  menolak publikasi  berbahaya ini dan  kampanye kejam, yang tanpa akurasi ilmiah. “

Tuduhan yang  dibuat bahwa Malaysia melakukan deforestasi hutan hujan dan menghancurkan satwa liar  tidak nyata dan terbukti palsu. “Pemerintah berkomitmen untuk melindungi setidaknya 50% dari luas lahan sebagai hutan – komitmen lingkungan berani dan berpandangan jauh,  tidak ada negara lain yang matched, termasuk Italia.”

Malaysia berkomitmen memiliki kebijakan yang seimbang yang memungkinkan untuk kedua pengembangan lahan untuk pertanian (seperti minyak kelapa sawit) dan perlindungan hutan.  Kelapa sawit hanya mencakup 0,3% dari lahan pertanian di dunia, dan memiliki hasil tertinggi  dari setiap tanaman biji minyak. Produktivitas yang luar biasa ini  memungkinkan lebih banyak lahan hutan untuk dilestarikan dan dilindungi, dan memungkinkan negara-negara miskin untuk berkembang.

Yusof Basiron mengatakan: “Minyak kelapa sawit adalah paling tanah-efisien, tanaman biji minyak paling produktif di dunia (a.l.) minyak sunflower, colza dan kedelai, misalnya, semua menggunakan  lebih banyak lahan untuk menghasilkan minyak.”

“Ini adalah fakta ilmiah. Fakta ini menggambarkan  minyak sawit adalah  minyak unggul dalam kaitannya dengan konservasi tanah, dan juga unggul dalam kaitannya dengan produksi pangan yang efisien.”

“Rezim perlindungan hutan Malaysia adalah salah satu yang terbaik di dunia, seperti yang diakui di KTT Bumi PBB.  Ada upaya untuk memberitahu kebohongan tentang catatan lingkungan Malaysia yang memalukan dan tidak terhormat.  Kampanye ini oleh Coldiretti, dan Beppe Grillo, tidak ilmiah dan  penghinaan terhadap ratusan ribu keluarga Malaysia yang mengolah minyak sawit “.

Minyak kelapa sawit adalah minyak bebas GMO alami, yang tidak mengandung lemak trans yang berbahaya. Minyak kelapa sawit adalah minyak yang seimbang, dengan 50% jenuh dan 50% asam lemak tak jenuh.  Keseimbangan ini memberikan kualitas yang sangat baik untuk memanggang dan produksi pangan.

Minyak sawit  telah digunakan sebagai pengganti lemak trans yang berbahaya, membantu mengurangi prevalensi mereka di Eropa.  Lemak trans meningkatkan kolesterol jahat (kolesterol LDL) dan tingkat penurunan kolesterol baik (kolesterol HDL).

Artikel terbaru yang dipromosikan oleh kepentingan-kepentingan proteksionis di media Italia mengklaim  minyak sawit memiliki kualitas kesehatan yang negatif.  “Sayangnya, artikel ini menyesatkan dan kesalahan pemberian informasi konsumen Italia.”

Menurut dia, kelapa sawit – seperti semua minyak – adalah komponen yang sehat dari diet seimbang.  Beberapa peneliti dan ahli di seluruh Eropa telah menegaskan  minyak sawit aman dan tidak harus ditakuti.

Sebuah studi terbaru dari Yayasan Prancis untuk Food & Health, menjelaskan  minyak sawit tidak berbahaya, dan jumlah yang dikonsumsi di Eropa normal. Penelitian ini juga memuji peran minyak sawit dalam mengurangi konsumsi lemak trans di Eropa.

Demikian pula, sebuah studi pada  2014 dari Mario Negri Institute for Pharmacology di Milan, yang diterbitkan dalam American Journal of Clinical Nutrition bergengsi, ditulis oleh  Elena Fattore dan Roberto Fanelli,  membenarkan hal ini.  “Penelitian ini tidak menemukan bukti bahwa minyak sawit berbahaya.”

Minyak kelapa sawit adalah sumber yang kaya karotenoid, sebuah phytonutrisi alami dengan pro-vitamin A dan antioksidan. Ini memiliki 15 dan 30 kali lebih karotenoid dari wortel dan tomat. Minyak sawit juga merupakan salah satu sumber terkaya tocotrienol dan tokoferol, yang Vitamin-E, dan telah terbukti sifat anti-kanker dan mencegah neuro-degenerasi.

Warna merah dari kelapa sawit mentah adalah karena kandungan tinggi dari karotenoid, sekitar 500 mg/kg, dibandingkan dengan kurang dari 100 mg/kilo untuk minyak nabati lainnya. Prancis Institut de Recherche pour le Developpement  telah melakukan penelitian tentang penggunaan minyak sawit untuk mengatasi kekurangan vitamin A di negara-negara berkembang.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, kekurangan vitamin A menimpa lebih dari 250 juta anak di seluruh dunia, dan yang membunuh antara 125.000 dan 250.000 anak per tahun.

Yusof Basiron, melalui www.mpoc.org.my,  mengeluarkan pernyataan  soal kesehatan dan keselamatan dari kelapa sawit:
“Adalah penting bahwa konsumen di Italia  mengatakan yang sebenarnya, bukan menakut-nakuti  seperti yang dilakukan oleh Il Fatto Alimentare, Beppe Grillo dan minyak Ermete Realacci.  Palm adalah minyak alami yang sehat yang dikonsumsi oleh miliaran orang di seluruh dunia. Hal ini diresepkan sebagai makan lemak untuk dikonsumsi manusia oleh  standar Codex Alimentarious FAO/ WHO. Ini adalah bahan makanan standar, dan diakui oleh para ilmuwan sebagai sangat berharga karena menjadi 100% bebas dari lemak trans yang berbahaya.  “Upaya untuk mengolesi minyak sawit itu, keduanya tidak benar dan menyesatkan.”

Malaysia merupakan produsen terbesar kedua di dunia minyak sawit, dan merupakan eksportir utama minyak sawit ke Eropa, termasuk ke Italia. The Malaysia Palm Oil Council (MPOC) mewakili kepentingan petani kelapa sawit dan petani kecil di Malaysia.

Sekitar 40% dari seluruh perkebunan kelapa sawit di Malaysia dimiliki atau dilakukan oeh petani kecil, yang telah memperoleh manfaat dari budidaya kelapa sawit sebagai jalan  keluar dari kemiskinan di masyarakat pedesaan.  Minyak sawit telah menjadi faktor utama di Malaysia guna mengurangi kemiskinan dari 50% pada  1960, turun menjadi kurang dari 5%  pada hari ini.  Saat ini, industri kelapa sawit merupakan salah satu perusahaan terbesar bangsa, langsung mempekerjakan lebih dari 570.000  orang,  dan  290.000 orang yang bekerja di hilir.

Menurut analisa ekonomi  Ekonomi Eropa yang dihormati, kelapa sawit memberikan kontribusi besar terhadap perekonomian Italia.  Sebanyak 14.000 pekerjaan di Italia bergantung pada impor minyak sawit; kelapa sawit memberikan kontribusi 500 juta Euro dalam penerimaan pajak di Italia; dan lebih dari 1 miliar euro  PDB Italia tersebut diberikan oleh kelapa sawit.

Sumber: Tempo.co

777 total views, 2 views today

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *